Nun jauh di pelosok Desa Masalili, Kecamatan Kontunaga, Kabupaten Muna, Sulawesi Tenggara, kegiatan menenun sudah menjadi kegiatan turun-temurun. Kerajinan itu bertahan berkat kegigihan para perempuan, salah satunya Wa Opa (48). Ia menjaga tradisi itu demi kesejahteraan warga sekaligus menyokong pendidikan generasi muda.

”Bisa dibilang, selama ini saya hidup dalam kemiskinan. Akan tetapi, melalui kain tenun, saya bisa sekolah. Saya berharap tradisi menenun di Desa Masalili tetap lestari. Karena melalui tenun, ada kesempatan hidup lebih baik,” tuturnya saat ditemui, awal Maret lalu.

Masalili berada sekitar 8 kilometer dari Kota Raha, Kabupaten Muna. Perjalanan menuju desa itu tidak mudah, menembus jalur yang berkelok-kelok, berbatu, dan berlubang. Sepanjang jalan terlihat rumah-rumah kayu warga. Anak-anak berlarian tanpa alas kaki.

Di Masalili, ada kegiatan menenun hampir di setiap rumah. Itu memang pekerjaan harian warga yang terampil menenun. Dari 1.200 penghuni desa, 242 orang adalah petenun. Kebanyakan adalah remaja perempuan putus sekolah dan ibu rumah tangga.

Wa Opa membantu orangtua menenun sejak kanak-kanak. ”Ibu saya petenun. Awalnya saya membantu memintal benang,” ujarnya.

Agar kain tenun buatan ibunya laku terjual, Wa Opa kecil akan berlari menghampiri setiap mobil yang melintas di desa. Biasanya di dalam mobil itu ada orang asing yang datang untuk melakukan penelitian di goa alam Liang Kabori dan Metanduno.

Goa yang terkenal dengan lukisan dinding zaman prasejarah itu berada di perbatasan Desa Bolo dan Desa Masalili. ”Begitu melihat orang asing, saya menawarkan kain tenun. Uang dipakai untuk membeli peralatan sekolah,” kenangnya.

Ketika itu, menenun selembar kain bisa makan waktu satu tahun. Proses itu dimulai dengan menanam kapas. Dengan alat bernama kangia, perajin memintal serat-serat kapas.

Helaian serat itu ditata membentuk benang yang berjejer rapat. Helaian dibuat sepanjang 65-70 cm. Proses ini disebut menghani (de-soro). Perajin lantas merancang motif dan membuat komposisi warna (kabekasi) dengan limbah kayu.

Jika semua siap, barulah proses menenun dimulai. Mengingat proses panjang ini, wajar saja jika selembar kain tenun dianggap menggambarkan ketulusan dan keteguhan hati pembuatnya. ”Menenun itu harus tekun. Kalau terburu-buru, benang bisa terputus,” ujar Opa.

Inspirasi dari alam

Wa Opa mendapat inspirasi warna dan motif tenun dari pemandangan alam. Biasanya dia mengamati tanaman di hutan. ”Saya membuat gradasi warna kain tenun sesuai dengan warna bunga dan daun-daun,” ujar pendiri kelompok usaha tenun ”Baru Mekar” itu.

Proses menenun yang dilakukan selaras dengan keindahan alam membuat kain tenun dari Desa Masalili memiliki kekhasan warna alami. Coraknya pun beragam sehingga bisa dikenakan semua kelompok, mulai dari bangsawan hingga rakyat biasa. Pemakaian sarung tenun laki-laki dan perempuan juga berbeda. Meski helaian benang ditenun secara tradisional, hasilnya cukup kuat dan bagus.

Sejak tanaman kapas sulit ditemui, perajin tenun di Desa Masalili beralih menggunakan benang biasa. Kini, proses pembuatan kain tenun juga lebih cepat karena menggunakan peralatan modern.

Para petenun di Desa Masalili kini menghadapi soal lebih serius, yaitu kekurangan modal. Promosi pun berjalan lamban. Pemasaran masih berjalan secara konvensional, yaitu dari mulut ke mulut. Pasar kain tenun pun sering kali sepi.

Satu-satunya kelompok usaha masyarakat, yaitu badan usaha milik desa, hanya mampu menampung 10-15 kain tenun per bulan untuk dijual kembali. Padahal, petenun di Masalili mampu memproduksi ratusan lembar kain tenun setiap bulan.

Agar kegiatan menenun di Desa Masalili tetap lestari, Wa Opa membantu memberikan modal benang untuk para perajin. ”Setelah benang selesai ditenun, mereka kembali kepada saya. Saya tidak memberi upah, tetapi membeli kain tenun dari para perajin dengan mengurangi harga bahan baku,” ujarnya.

Kain tenun hasil perajin di Desa Masalili itu kemudian dipasarkan. Soal harga bervariasi, bergantung pada motif dan bahannya. Paling murah selembar kain dijual Rp 100.000. Ada pula satu kain tenun yang dihargai jutaan rupiah karena terbuat dari benang dengan pewarna alami.

Dalam sebulan, Opa bisa menjual 50-100 lembar kain. Untungnya tipis. Itu pun kain kerap menumpuk di rumahnya lantaran pembeli pasang surut.

Untuk pendidikan

Saat ini, Wa Opa bekerja sama dengan puluhan petenun yang bekerja keras demi pendidikan anak-anak. Bulan April ini, ada 10 petenun yang membutuhkan uang untuk wisuda anak-anak mereka yang kuliah di sejumlah kota. ”Sejak beberapa bulan lalu, para perajin sudah menenun kain agar punya ongkos hadir di acara wisuda. Meski sepi pembeli, saya berusaha tetap menerima hasil menenun perajin karena dengan cara itu anak-anak mereka bisa sekolah dan kuliah,” tuturnya.

Dia juga memberi modal benang agar para perajin dapat menenun kain untuk dikenakan saat anak mereka wisuda. ”Saya ingin para perajin dapat tampil pantas dengan kain tenun buatan sendiri di acara wisuda,” katanya.

Saat menghidupi denyut tenun di Desa Masalili, Wa Opa sering menghadapi penolakan dari masyarakat. ”Saya bahkan sering dilempar barang karena banyak suami dari para petenun yang hobi mabuk,” katanya.

Wa Opa lalu mengakali kondisi itu dengan bertemu para lelaki saat tidak mabuk. Wa Opa menjelaskan, dengan menenun perekonomian masyarakat meningkat. Anak-anak juga bisa bersekolah. ”Seharusnya orangtua malu mempunyai anak sarjana, tetapi mereka masih mempertahankan cara hidup lama. Seiring berjalannya waktu, pola pikir laki-laki mulai berubah,” katanya.

Selain memasarkan kain tenun, Wa Opa juga membuka tempat pelatihan menenun untuk anak-anak dan remaja. Saat Kompas berkunjung ke rumah Wa Opa, ada tiga anak berusia 9-11 tahun yang sedang tekun menenun kain. Wa Opa mengamati sambil sesekali memberi pengarahan agar hasil tenun rapi dan indah.

Sadar lukisan-lukisan dinding di Goa Liang Kabori dan Metanduno yang sudah berusia ribuan tahun menjadi ciri khas Kabupaten Muna, Wa Opa membuat kain tenun bermotifkan lukisan dinding goa. Tahun 2016 lalu, kain itu dibeli warga negara Belanda.

Wa Opa berencana kembali menenun motif lukisan dinding agar kain tenun Muna bisa mendunia. Sekalipun penjualan tenun pasang surut, perempuan itu bertekad terus mengembangkan kain tenun untuk mempertahankan tradisi sekaligus memastikan kegiatan itu menjadi ladang rezeki untuk warga. (OLEH DENTY PIAWAI NASTITIE)

WA OPA

♦ Lahir: Masalili, 31 Desember 1969

♦ Pendidikan: SMKN 1 RAHA

♦ Pameran:

– Gelar Tenun Tradisional Indonesia, 27 September-1 Oktober 2006

– Pembukaan Pameran Perayaan 2 Tahun Cita Tenun Indonesia oleh Ibu Ani Yudhoyono (Jakarta, 27-29 Agustus 2010)

– Jakarta International Handicraft Trade Fair (Inacraft) 2010

– Pameran dan Seminar Cahaya Timur Indonesia (Jakarta, 1-4 Oktober 2013)

♦ Penghargaan:

– Perajin tenun terbaik dari Dewan Kerajinan Nasional Daerah Sultra (Maret 2017)

Ket: Tulisan dimuat di harian KOMPAS, Rabu, 27 Maret 2017